Blackmore a trailblazer for women in horse racing

Semua orang selalu ingat yang pertama. Selama dekade terakhir dalam olahraga pacuan kuda, ada banyak olahraga untuk joki wanita dan wanita dalam pacuan kuda. Pada tahun 2021, Rachael Blackmore mengendarai pemenang balapan paling terkenal dari semuanya. Nasional Agung.

Harapan ke depan adalah eksploitasi perempuan di pelana akan menjadi hal biasa di tingkat tertinggi. Merujuk pada jenis kelamin pengendara tidak akan lagi menjadi narasi yang diambil di media. Itulah yang diharapkan Rachael Blackmore. Namun, sudah cukup banyak perjalanan dari 2011 hingga sekarang bagi para wanita untuk bangkit.

Wanita kunci dalam pacuan kuda

Newmarket dekat dengan perbatasan antara kabupaten Suffolk dan Cambridgeshire. Piala Juli Newmarket adalah salah satu kontes sprint Flat utama untuk kuda pacu ras asli di lapangan rumput. Ini adalah salah satu balapan utama dalam kalender pola Inggris, tetapi telah menghindari joki Italia karismatik Frankie Dettori. Namun, arena pacuan kuda adalah situs sejarah karena alasan lain.

Blog balap kuda Hayley Turner menceritakan eksploitasinya di pelana. Hayley mengendarai gadis pemenang Grup 1 untuk jenis kelaminnya di Dream Ahead yang mungkin tepat dalam acara itu. Itu adalah momen besar bagi olahraga dan pebalap wanita. Namun dampak di luar headline halaman belakang tidak langsung.

Eksploitasi Turner di pelana telah banyak menginspirasi wanita di pacuan kuda untuk menjadi joki. Dia memenangkan Nunthorpe Stakes di York’s Ebor Festival kemudian pada tahun 2011 dan mengarahkan I’m A Dreamer ke Beverly D. Stakes sukses melintasi Atlantik di AS pada tahun berikutnya.

Joki wanita sukses dalam balap Lompat

Lewat lompatan, Lizzie Kelly menjadi wanita pertama yang menunggangi pemenang Kelas 1 pada Boxing Day pada tahun 2015. Kemenangannya di Kauto Star Novices’ Chase on Tea For Two, seekor kuda yang dilatih oleh ayah tirinya Nick Williams. Kurang dari 18 bulan kemudian, kuda dan penunggangnya yang sama akan mendaratkan pacuan kuda terbuka. Di level tertinggi, di Aintree Bowl.

Bryony Frost memecahkan kode Festival Cheltenham dengan mitra kuda tercinta Frodon. Pada tahun 2019, ia menjadi yang pertama dari sejumlah wanita di pacuan kuda yang mencatat keberhasilan Kelas 1 atas rintangan. Itu di pertemuan puncak balap kuda National Hunt di Ryanair Chase. Duo tercinta kembali tampil di Boxing Day 2020. Sebuah kemenangan di King George VI Chase di Kempton.

Lima tahun setelah terobosan Kelly, Bryony Frost melihat kesuksesan yang lebih besar. Dia menjadi wanita pertama yang menunggangi pemenang salah satu acara balap kuda lompat Triple Crown Steeplechase. Dan kemudian datanglah Blackmore di seberang Emerald Isle, sangat ingin membuktikan bahwa dia yang terbaik.

Rachael Blackmore mengincar National

Di tengah gelombang pasang dominasi Irlandia di Festival Cheltenham, Blackmore dinobatkan sebagai joki teratas pada pertemuan tersebut. Dia mengambil hadiah terkaya atas rintangan yang lebih kecil, Champion Hurdle, pada kuda betina Honeysuckle yang tak terkalahkan selama semua itu juga.

Tidak puas dengan itu, Blackmore membidik mati-matian pacuan kuda paling terkenal di dunia, Grand National di Aintree. Grand National sama terkenalnya dengan Melbourne Cup di Australia. Frost telah selesai kelima di Milansbar sebelumnya dan Katie Walsh mengarahkan Seabass ke tempat ketiga. Blackmore lebih baik dari itu.

Minella Times mengambil putaran empat seperempat mil lebih dari 30 mil di negara Merseyside di luar Liverpool. Mereka pulang ke rumah di depan untuk mungkin kesuksesan paling bersejarah dan signifikan bagi seorang joki wanita hingga saat ini.

Seperti Turner sebelumnya dan wanita inspirasional lainnya dalam pacuan kuda belakangan ini. Blackmore berharap dapat menginspirasi orang lain untuk mengejar karir di olahraga para raja.

Bagikan artikel ini:

Tag: internasional

Kategori: Pacuan kuda